Design a site like this with WordPress.com
Get started

Journal MM Day 16 : Surah As-Saba’ Ayat 39

Ayat 39: Targhib (Anjuran) kepada infak.

قُل إِنَّ رَبّي يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ لَهُ ۚ وَما أَنفَقتُم مِّن شَيءٍ فَهُوَ يُخلِفُهُ ۖ وَهُوَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan bagi (siapa yang dikehendaki-Nya)”. Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.

قُل إِنَّ رَبّي يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ لَهُ

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan baginya

Allah ingatkan bahawa harta sedikit atau banyak yang manusia dapat itu adalah dari Allah. Allah yang menentukan banyak mana rezeki yang manusia terima. Kuantiti rezeki itu bukan berdasarkan kepada sukanya Allah kepada seseorang itu. Kerana ada orang yang Allah sayang, tapi Allah tidak berikan kekayaan dan kesenangan kepadanya.

Ada hikmah kenapa Allah buat semua itu seperti yang disebut dalam ayat lain:

{انْظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَلَلآخِرَةُ أَكْبَرُ دَرَجَاتٍ وَأَكْبَرُ تَفْضِيلا}

Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebahagian dari mereka atas sebahagian (yang lain). Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya (Al-Isra’: 21)

Dan kalau seseorang itu adalah seorang yang engkar kepada wahyu dan dia dapat banyak rezeki yang melimpah ruah, maka itu adalah tanda yang Allah akan kenakan dia dengan penghakiman yang keras. Nanti akan ditanya dari mana dia dapat rezeki itu dan ke mana dia salurkan.

Maka memang dia akan payah nanti. Rezeki yang dia dapat di dunia nanti akan menjadi hujah untuk menghukum dia nanti di akhirat. Maka rezeki itu adalah buruk untuknya. Dia mungkin rasa senang dengan rezeki itu semasa di dunia, tapi di akhirat nanti, dia akan menyesal kenapa dia dapat banyak rezeki.

Ada yang dapat banyak dan ada yang dapat sedikit sahaja. Kena redha dengan pemberian Allah itu kerana ianya adalah keputusan dari Allah. Kalau Allah beri rezeki yang banyak kepada kita, maka kita bersyukurlah dan sifat syukur itu lebih baik daripada rezeki yang Allah berikan; dan kalau kita dapat rezeki sedikit sahaja, maka bersabarlah. Dan kerana sabar kita itu, kita akan dapat pahala pula. Jadi tak dapat rezeki banyak tapi dapat pahala banyak. Ini lebih bagus, bukan?

وَما أَنفَقتُم مِّن شَيءٍ فَهُوَ يُخلِفُهُ

Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya 

Kemudian Allah beri anjuran dan motivasi untuk bersedekah dan mengeluarkan harta untuk jalan Allah. Allah beritahu yang apa sahaja yang kita berikan sama ada yang banyak ataupun sedikit akan berpusing dan patah balik kepada kita. Di dalam sebuah hadis disebutkan:

يَقُولُ اللهُ تَعَالَى: أنْفق أنْفق عَلَيْكَ”

Allah Swt. berfirman, “Berinfaklah kamu, maka Aku akan menggantinya kepadamu.”

Di dalam hadis lain disebutkan:

أَنَّ مَلِكَيْنِ يَصيحان كُلَّ يَوْمٍ، يَقُولُ أَحَدُهُمَا: “اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكا تَلَفًا”، وَيَقُولُ الْآخَرُ: “اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا”

bahawa setiap pagi hari ada dua malaikat yang salah satunya berdoa, “Ya Allah, berikanlah kerosakan kepada orang yang kikir,” sedangkan yang lain mengatakan dalam doanya, “Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang yang berinfak.”

Rasulullah SAW pernah bersabda:

“أَنْفِقْ بِلَالًا وَلَا تَخْشَ مِنْ ذِي الْعَرْشِ إِقْلَالَا”

Infakkanlah terus hai Bilal, janganlah kamu takut bankrap kerana Tuhan yang mempunyai Arasy.

Dalam dunia ini lagi kita sudah nampak bagaimana proses ini sudah berjalan. Macam kalau kita berikan sedekah kepada orang lain maka akan ada kebaikan yang patah balik kepada kita.

Dan sebaliknya kalau kita keluarkan duit kita untuk perkara yang buruk maka Allah akan berikan balasan yang buruk kepada kita.

Musyrikin Mekah pun faham tentang perkara ini. Oleh kerana itu apabila mereka nak bina balik Kaabah selepas ianya rosak, maka mereka iklankan kepada mereka yang mahu bekerjasama bina balik Kaabah itu untuk dikeluarkan duit dari harta yang halal sahaja.

وَهُوَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.

Dan Allah adalah sebaik-baik pemberi rezeki. Allah tahu bagaimana hendak beri rezeki kepada kita dan ia tidak semestinya dalam bentuk wang dan harta. Maka jangan kita persoalkan: “Kenapalah Allah bagi dia susah yer.. padahal dia orang baik…”. Jangan kita kata begitu. Pandailah Allah beri rezeki kepada manusia.

Kerana kebaikan itu boleh jadi dalam berbagai-bagai bentuk dan antaranya dengan beri keselamatan kepada kita. Maka ada yang Allah balas dengan menyelamatkan kita daripada perkara-perkara yang buruk. Ini adalah perkara yang amat penting.

Sebagai contoh, mungkin kita pergi temuduga di satu tempat kerja dan kita tidak dapat kerja itu. Mungkin kita bersedih kerana tidak dapat kerja di situ tetapi Allah sebenarnya mengelakkan kita daripada dapat kerja di situ kerana mungkin tempat itu akan menyebabkan hidup kita jadi susah.

Maka kena redha dengan apa yang Allah berikan kepada kita. Kalau kita dapat terima hakikat ini, maka kita akan tenang sahaja hidup. Tidak susah nak fikir banyak sangat. Kalau ada, adalah. Kalau tidak ada, maka sabar dan redhalah.

Allahu a’lam.

Sumber : celiktafsir.net

Advertisement

Published by Editor

Storyteller

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: