Dimensi zikir

Zikir ada tiga dimensi.

Zikir lidah – qauli. Dimensi kata. Zikir yang lisan. Lidah menyebut, manakala hati pula menerawang memikirkan perkara-perkara lain.

Zikir hati – qalbi. Dimensi rasa. Zikir yang di tuturkan di lidah dan disertai dengan rasa di dalam hati. Hati turut berzikir dan adakalanya lidah sibuk dengan urusan harian namun hati berupaya untuk berzikir dengan sendirinya.

Zikir fi’li – perbuatan. Dimensi tindakan. Apabila zikir yang diamalkan mampu terzahir di perbuatan melalui amalan wajib, sunat dan harus. Dan mampu pula meninggalkan yang haram dan makruh.

Zikir adalah meditasi. Zikir diam. Menghentikan chatterbox minda. Fokus. Merenung dalam diri. Mengenali diri. Siapakah aku yang sebenarnya. Apabila kenal diri, akan kenal Allah.

Zikir ada maqam-maqamnya. Saya bukanlah orang yang selayaknya untuk berbicara tentang maqam zikir. Perlu kepada guru yang mursyid. Orang-orang tua kita banyak menguasai ilmu yang power-power. Antaranya zikir nafas. Mereka yang mengamalkan zikir nafas ini boleh tahu bilakah saat kematian mereka akan tiba, dan membuat persiapan untuk bertemu Sang Khaliq yang mereka cintai.

Dengan kekuatan zikir, Allah berikan manusia keupayaan untuk menembusi hijab alam lain. Dengan kekuatan zikir, Allah berikan manusia kemampuan untuk berlawan dengan makhluk yang tidak berjasad dan tidak berjisim.

“Seseorang ahli zikir yang khusyu’ dalam ibadah mempunyai ketenangan yang tinggi. Sains mengatakan semakin tenang atau hening sesuatu objek itu, maka gerakan atom atau tenaga yang terhasil amatlah laju. Justeru, semakin seseorang itu tenang, tenaganya makin kuat dan pantas. Tenaga yang ada pada dirinya itu boleh diqasadkan untuk manfaat pelbagai zahir dan batin.” (Petikan FB : Gerakpanca)

Akhir zaman kelak, teknologi zikir Nabi Khidir a.s akan melawan teknologi fikir Dajjal. (https://youtu.be/i-OsyFs-n9c)

Ikan tanpa air akan mati, hati tanpa zikir akan mati. Perbezaan orang yang berzikir dengan yang tidak berzikir adalah seumpama orang yang hidup dan orang yang mati.

Kita hidup di alam rahim dengan air. Kita hidup di alam dunia dengan udara. Kita hidup di alam akhirat dengan bekalan zikir yang telah kita persiapkan ketika di dunia.

Ketika datang bencana akhir zaman, hanya dengan zikir umat Islam akan mampu mengharungi ujian Allah tersebut. Malah ketika ini di saat coronavirus mengganas mengambil nyawa, Ustaz Muhammad Al Amin mengesyorkan agar kita semua melazimi zikir Ya Hafiz. Allah yang Maha Memelihara.

Setiap benda di dunia ini adalah makhluk Allah. Walau sekecil2 zarah mahupun sebesar2 alam. Semua tunduk kepada kekuasaan Allah. Wabak, bencana alam yang telah, sedang dan akan melanda kita hanyalah filter Allah untuk menghapuskan kebatilan (bagi mereka yang tidak beriman) dan membebaskan jiwa-jiwa orang mukmin daripada penjara dunia.

Ayuh persiapkan kuda-kuda. Persiapkan jiwa raga. Persiapkan generasi kita. It is coming. If not during our time, it will come during our children’s time, or grandchildren’s. May we and our loved ones be among the chosen ones to enter Jannatul Firdausi. Amin.

Published by Editor

Storyteller

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: